Ibadat solat adalah satu daripada Rukun Islam yang wajib dilunaskan setiap Muslim, sama ada lelaki atau perempuan dengan sempurna sebanyak lima waktu sehari semalam. Kewajipan solat ini tertera dalam ayat yang bermaksud: “Tetapi apabila kamu telah tenteram, maka hendaklah kamu dirikan solat (seperti biasa) kerana sesungguhnya solat itu adalah atas mukmin satu kewajipan yang ditentukan waktunya.” - (An-Nisa: 103)

Solat adalah ibadat yang teristimewa berbanding ibadat fardu lain yang Allah perintahkan. Sebabnya perintah solat fardu lima waktu diterima Nabi Muhammad SAW secara langsung daripada Allah SWT pada malam peristiwa Israk Mikraj (setahun sebelum Nabi Muhammad berhijrah ke Madinah).
Apabila kita sorotkan dengan pandangan akal yang penuh sedar dan teliti, maka kita akan jumpa beberapa keistimewaan solat fardu, antara lain ialah solat sebagai tiang agama. Tonggak yang menentukan kukuh atau rapuhnya agama yang dianuti. Apabila sengaja meninggalkan solat fardu samalah dengan sengaja meruntuhkan agamanya.

Kalau kita teropong kelompok masyarakat hari ini, berapa kerat sangatlah yang tergolong dalam orang yang taat mengerjakan solat? Ternyata amat sedikit. Kebanyakan mereka mengabaikan solat kerana dipengaruhi nafsu, sikap malas walaupun mengetahui mengenai kewajipan solat, terutama muda-mudi yang leka dengan suasana hiburan yang melalaikan, atau memang tidak diasuh dengan nilai agama sejak dari kecil, ada juga yang selalu berada dalam kesibukan mengejar kesenangan dan kemewahan duniawi yang bersifat sementara.

Kita juga mendapati di surau atau masjid, setiap waktu solat hanya ada dua tiga orang yang sudah tua berjemaah. Ini keadaan yang sangat menyedihkan dan kepahitan hakikat yang harus ditelan pada zaman sekarang ini.

Solat adalah permulaan amalan yang dihisab di akhirat nanti dan ia menjadi pokok perkiraan kepada ibadat lain. Sekiranya pahala solat tiada atau solatnya tidak diterima Allah, maka ini bermakna ibadah lain kosong tidak bermakna (tidak dipandang Allah) meskipun ibadat lain itu banyak yang telah dilakukan di dunia, misalnya jutaan ringgit disedekahkan kepada fakir miskin.

Dari situ jelaslah kepada kita alangkah tidak bergunanya amalan soleh yang lain sekiranya solat fardu itu diabaikan. Sungguh betapa ruginya manusia, menyesal pun tidak berguna lagi, sia-sia belaka.
Oleh itu, kita sebagai orang Islam hendaklah selalu memelihara solat setiap masa dengan penuh insaf walau dalam keadaan apa sekalipun. Solat juga menjadi unik lantaran telah menjadi wasiat nabi sebelum kewafatannya. Ini satu petanda bahawa ibadat solat adalah satu ibadah yang sangat penting dan menjadi teras dalam Islam. Lalu, amalan solat tidaklah boleh diringan-ringankan kewajipannya, apatah lagi tidak menghiraukannya langsung.

Apabila solat fardu telah menjadi wasiat terakhir Nabi SAW, maka kita sebagai seorang Islam yang cintakan Rasulullah SAW sepenuh hati haruslah selalu menjaga dan memeliharanya sepanjang perjalanan hidup yang masih tersisa ini. Solatlah yang dapat membezakan antara orang Islam dengan orang bukan Islam.

Perhatikanlah sabda Baginda yang bermaksud: “Tonggak pemisah antara seorang Muslim dan kafir adalah solat” (H.R. Muslim)