Kisah Urwais menyayangi orang tua wajar dijadikan teladan

Umat Nabi Muhammad SAW seharusnya sedar meraikan ibu mahupun bapa tidak boleh dilakukan dalam bentuk berkala dan sesekali sekala saja. Menjadi tanggungjawab utama yang perlu diutamakan setiap anak, sentiasa menghormati dan menjaga kedua-dua ibu bapa tanpa melihat kepada takwim.

Ibu adalah anugerah agung yang dikurniakan Allah kepada kita. Lihatlah bagaimana Urwais al-Qarni yang mendapat pengiktirafan tertinggi daripada Allah sebagai bakal ahli syurga semata-mata kasih sayang terhadap ibunya.
Baginda SAW ketika bersama sahabatnya, pernah menceritakan watak dan personaliti Urwais buat pengetahuan sahabat. Terpegun sahabat baginda tatkala baginda menyarankan mereka memohon kepada Urwais supaya berdoa kerana doa Urwais sangat dikabulkan Allah.

Baginda SAW juga ada memberitahu bahawa pada hari kiamat nanti, ketika semua ahli ibadah dipanggil untuk masuk ke syurga, Urwais sebaliknya diminta berhenti dulu untuk memberi syafaat.

Allah memberikan keistimewaan kepada Urwais untuk memberikan syafaat kepada setiap orang daripada Kabilah Bani Rabi’ah dan Mudar. Mereka semua dimasukkan ke dalam syurga tanpa ada yang tertinggal disebabkan syafaat yang diberikan Urwais.

Kata Baginda SAW lagi, Urwais seorang yang berstatus miskin dan lantaran kedudukan sosioekonominya yang bertaraf rendah menyebabkan masyarakat sekitar tidak mengenalinya, malah dikatakan terdapat kalangan masyarakat mengejek dan mengolok-olokkan perwatakannya.

Urwais seorang yang berjiwa tenang, tidak pernah terguris di hati apa orang lain ucapkan. Dia tidak pernah berburuk sangka kepada sesiapa meskipun dia sering dituduh sebagai seorang pencuri.
Segala kata nista dan umpatan keji ditelan bulat-bulat demi menjaga iman dan takwanya di samping mengharapkan keredaan Allah. Pemuda dari Yaman ini seorang anak yatim dan hidup bersama ibu yang sudah lanjut usia serta lumpuh. Penglihatan ibunya juga kabur.

Saban hari Urwais yang menjaga dan menguruskan segala hal ehwal ibunya. Biarpun miskin, hatinya tidak miskin. Hatinya kaya nilai berbudi kepada ibunya sehinggakan baginda memberitahu Urwais ini tidak terkenal di bumi, tetapi amat popular dalam kalangan penduduk langit.

Urwais bergantung hidup bersumberkan pekerjaan sebagai pengembala kambing. Upah diterima sekadar cukup makan bersama ibunya saja. Pada hari-hari tertentu apabila mendapat upah lebih, dia akan berkongsi dengan jiran tetangganya pula.

Dia tidak pernah kedekut walaupun dia sendiri hidup dalam serba kekurangan. Niatnya dan azamnya untuk bersedekah kepada insan lain sentiasa terpahat dalam sanubari.

Walaupun sibuk mengembala dan menjaga ibunya, Urwais tidak pernah cuai dalam amal ibadah. Pada siang hari dia berpuasa dan malam dipenuhkan ibadah yang termampu dilaksanakannya.

Urwais memeluk Islam ketika Yaman menerima seruan Baginda SAW dan Urwais adalah salah seorang penduduk Yaman terawal menerima seruan dakwah baginda. Ramai penduduk Yaman yang berkesempatan berkunjung ke Madinah untuk bersama Baginda SAW, tetapi tidak Urwais lantaran kemiskinan serta perlu menjaga ibu yang uzur.

Berlinang air mata Urwais ketika mendengar cerita masyarakat Yaman yang kembali dari Madinah, mereka gembira kerana dapat menjadi tamu dan bertemu Rasulullah SAW yang mereka cintai.

Hari demi hari perasaan rindunya kepada baginda semakin bersarang di lubuk hatinya. Ada ketikanya dia ingin menyuarakan hasrat untuk ke Madinah kepada ibunya. Namun, selepas memikirkan keadaan ibunya yang uzur itu, niat itu terpadam begitu saja.

Namun, Urwais akhir mengalah kepada desakan rindunya untuk bertemu Baginda SAW, lalu dikuatkan hati bertemu ibunya dan memberitahu apa yang terpendam selama ini. Ibunya memahami niat suci anaknya itu, tetapi berpesan supaya segera pulang selepas berjumpa Baginda di Madinah.

Malang sekali selepas meredah ‘belantara padang pasir’ sejauh 800 kilometer, insan yang dirindui tiada di rumah kerana pada ketika baginda berada di medan peperangan. Baliklah semula Urwais berbalut hati yang kecewa kerana gagal berjumpa Nabi SAW.

Sekembalinya baginda dari medan perang, Aisyah ada memberitahu seorang pemuda dari Yaman yang ingin berjumpa baginda. Kemudian baginda memberitahu isterinya dan sahabat: “Kalau kalian ingin berjumpa dengan dia, perhatikanlah yang dia mempunyai tanda putih di tengah-tengah telapak tangannya.”

Baginda kemudian memandang ke arah Umar dan Ali sambil berpesan, “Nanti apabila kamu bertemu dengannya, mintalah doa dan istighfar daripadanya. Dia penghuni langit, bukan penghuni bumi.”

Demikian kisah seorang anak yang taat dan sentiasa mengutamakan ibunya sehingga diangkat Allah kepada kedudukan tertinggi. Ini satu teladan dan pengajaran buat kita yang hidup di zaman mutakhir ini.