Jumaat, 12 Januari 2018 | 12:24pm
ANGGOTA bomba memadamkan kebakaran premis di Wakaf Bharu, Tumpat pagi tadi. - Foto Siti Rohana Idris

Peniaga dan pembeli lari

TUMPAT: Lebih 10 peniaga di pasar pagi Wakaf Bharu menghentikan perniagaan akibat kebakaran pejabat pentadbiran pasar raya, kira-kira lima meter dari tapak jualan.

Ada peniaga yang menjual makanan meninggalkan peralatan memasak, termasuk kuali dan periuk demi menyelamatkan diri.

Kebakaran satu lot di tingkat dua bangunan itu berlaku kira-kira jam 9 pagi tadi.

Seorang peniaga, Asri Muhamad, 53, berkata sebaik ternampak asap tebal dan api keluar dari tingkap bangunan tingkat dua itu, keadaan menjadi cemas.


Asri Muhamad.

"Dalam keadaan kalut, saya terus memasukkan barang jualan ke dalam van dan bersiap sedia untuk menyelematkan diri, jika keadaan makin tidak terkawal, memandangkan api semakin marak.

"Disebabkan saya berada di lot barisan kedua, jadi agak jauh jarak dari kebakaran. Sebaliknya, peniaga di depan khemah saya kebanyakannya sudah lari menyelamatkan diri bersama-sama barang jualan," katanya ketika ditemui di sini.

Pekerja pasar raya terbabit, Mazlan Jusoh, 46, berkata ketika kejadian dia berada di dalam pasar Wakaf Bharu untuk membeli sarapan, sebelum membuka premis pasar raya itu yang sepatutnya memulakan operasi jam 9.30 pagi, dan ternampak asap tebal dari arah bangunan itu.

"Saya bergegas keluar dari pasar untuk melihat apa yang berlaku dan terkejut melihat api sedang marak di tingkat atas bangunan dua tingkat, iaitu unit pejabat pentadbiran yang juga stor pasar raya kami.

"Saya terus menghubungi penyelia pasar raya untuk memaklumkan kejadian itu," katanya.

Sementara itu Ketua Balai Bomba dan Penyelamat Tumpat, Penolong Penguasa Bomba Wan Baijuri Wan Hassan, berkata pihaknya menerima panggilan jam 9.03 pagi dan tiba 10 minit kemudian.

"Sebanyak lima jentera dengan 36 anggota dari Balai Bomba dan Penyelamat Tumpat, Kota Bharu, Darul Naim dan Pasir Mas dikejarkan ke lokasi.

"Jentera sukar sikit untuk tiba di lokasi kerana kesesakan jalan raya yang teruk disebabkan pasar pagi. Sebaik saja tiba, dalam premis itu sudah 40 peratus terbakar dan api dapat dikawal dalam masa sejam," katanya.

Beliau berkata, punca kebakaran dan kerugian masih dalam siasatan.

1037 dibaca
Berita Harian X