X
Isnin, 25 Mei 2020 | 7:11am
Menteri Luar China, Wang Yi pada sidang media secara dalam talian sempena Kongres Rakyat Kebangsaan (NPC) di Beijing. - Foto AFP
Menteri Luar China, Wang Yi pada sidang media secara dalam talian sempena Kongres Rakyat Kebangsaan (NPC) di Beijing. - Foto AFP

COVID-19: China meminta kerjasama,solidariti antarabangsa tangani pandemik

BEIJING: Seorang diplomat kanan China pada Ahad menggariskan pentingnya kerjasama dan solidariti antarabangsa dalam memerangi COVID-19 sekali gus 'mengatasi waktu paling gelap' ketika ini.

Menteri Luar, Wang Yi pada sidang media berkata, COVID-19 adalah musuh bersama manusia sejagat, lapor agensi berita Xinhua.

"Kerjasama dan perpaduan adalah senjata paling kuat untuk mengatasi wabak ini. Saya ingin mengatakan di sini: Jangan buang masa yang lebih berharga, dan jangan abaikan nyawa," katanya.

Setakat ini, jumlah kes positif COVID-19 melebihi 5.37 juta di 196 negara di di seluruh dunia, dan meragut lebih dari 300,000 nyawa.

Wang juga berkata, setelah meragut banyak nyawa, COVID-19 berfungsi sebagai peringatan yang tegas bahawa negara mesti mengatasi perbezaan dalam geografi, bangsa, sejarah, budaya dan sistem sosial.

Ketika wabak itu melanda ekonomi global, katanya, China meminta kerjasama dan komunikasi dengan semua negara untuk mengurangkan impak penularan virus yang mula dikesan di Wuhan, hujung tahun lalu.

Wang meminta semua negara terus berganding bahu dalam mencari kejayaan bersama, sekali gus menolak tanggapan bahawa usaha memerangi COVID-19 adalah 'perlumbaan kalah mati' di mana hanya ada satu pemenang.

"China bukan penyelamat, tetapi bersedia menjadi teman yang memerlukan dan rakan yang ikhlas," kata Wang.

Walaupun virus itu mengubah dunia secara mendalam, ia tidak akan mengubah arah arus globalisasi, dan juga tidak akan meruntuhkan tekad China dalam memajukan kerjasama antarabangsa. - Agensi

  • Lagi berita mengenai COVID-19

  • Berita Harian X