Isnin, 25 November 2019 | 4:27pm
FADZIL berdepan pelbagai ujian ketika menyiapkan drama Sara Sajeeda. - Foto Ihsan Fadzil Teh

Nyaris tarik diri terbitkan Sara Sajeeda

KUALA LUMPUR: Pelbagai cabaran terpaksa dilalui pasukan produksi Zeel Production Sdn Bhd ketika menghasilkan drama bersiri 30 episod, Sara Sajeeda yang berakhir tayangannya, malam ini.

Penerbitnya, Fadzil Teh, berkata dia bagaikan tidak percaya drama itu dapat disempurnakan seperti dirancang, meskipun berdepan pelbagai halangan hingga hampir menarik diri.

“Sebelum terbang ke Pakistan, saya pening kepala apabila skrip lambat siap, selain masalah mencari pelakon wanita utama. Berbulan-bulan kami mencari pelakon wanita yang sesuai dan boleh berbahasa Inggeris dengan baik, namun tidak ditemui.

“Masalah lebih besar timbul apabila penggambaran terpaksa ditangguhkan berikutan pertelingkahan antara India dan Pakistan. Selesai penggambaran, kami terkandas pula di Pakistan kerana tiada penerbangan pulang ke Kuala Lumpur,” katanya.

Sara Sajeeda arahan tiga pengarah iaitu Eoon Shuhaini, Feroz Kader dan Rizwan Zainal menampilkan bintang kacak dari negara itu, Arslan Asad Butt serta Anmol Baloch, yang digandingkan bersama Tiz Zaqyah.

Ia disiarkan menerusi slot Samarinda di TV3 dan turut dibintangi Fahrin Ahmad, Uyaina Arshad, Mas Anizan, Haliza Misbun, Datin Fouziah Gous serta Shaharuddin Thamby.

Katanya, dia juga berdepan masalah apabila Fahrin tidak dapat ke Pakistan menyebabkan produksi terpaksa menerbangkan dua pelakon dari negara itu menjalani penggambaran di sini.

“Itu belum lagi masalah pengarah. Apabila jadual penggambaran ditukar, Eoon hanya sempat menyiapkan 18 episod sebelum disambung Feroz.

“Memang kalut, tetapi saya bersyukur, Feroz dapat menyelesaikannya dengan sempurna. Penggambaran di Pakistan pula diarahkan oleh Rizwan. Jadi, drama ini menampilkan tiga pengarah berbeza,” katanya.

BARISAN pelakon dan kru produksi dari Pakistan yang terbabit dalam drama Sara Sajeeda. - Foto Ihsan Fadzil Teh

Katanya, mereka juga berdepan masalah ketika penggambaran di Pakistan. Selain masalah berkomunikasi, cara kerja yang berbeza juga membuatkan mereka perlu menangani perkara itu dengan baik.

“Kru produksi di sana tidak boleh memulakan penggambaran pada waktu pagi. Namun, saya bertuah kerana pelakon Pakistan sangat profesional. Mereka sentiasa datang latihan dan memberikan lakonan yang terbaik.

“Sebelum penggambaran bermula, mereka akan bergaduh selama sejam untuk berbincang mengenai watak. Namun, itu yang membuatkan lakonan mereka hebat,” katanya yang akan terbang ke Uzbekistan dan Dubai untuk drama terbaru, tahun depan.

Fadzil bagaimanapun, bersyukur Sara Sajeeda tidak hanya diikuti peminat drama tempatan, malah turut diminati penonton Indonesia, Singapura dan Brunei Darussalam, selain rakyat Pakistan yang bekerja di negara ini.

“Drama ini mendapat respon yang baik, malah penonton mahu saya membuat sambungan Sara Sajeeda,” katanya.

Berita Harian X