Jumaat, 6 Februari 2015 | 11:32am
Sherry Alhadad (kanan) dan Shahrul Mizad Ashari pada pra tonton teater Diari Wanita... Episod YB & Nyonya di Istana Budaya. - Foto Aziah Azmee

Kebimbangan Sherry Alhadad terhadap watak Nyonya


Sherry Alhadad pada pra tonton pementasan Diari Wanita... Episod YB & Nyonya di Istana Budaya. - Foto Aziah Azmee

KUALA LUMPUR: Watak Nyonya bukan asing lagi kepada pelakon, pelawak serta pengacara Sherry Alhadad.

Biar pernah memegang watak yang sama pada 2011, bekas pengacara Melodi TV3 itu mengakui terbit kebimbangan di hatinya.

Sekali lagi Sherry dilamar beraksi dalam pementasan Diari Wanita... Episod YB & Nyonya terbitan CTRA Production yang akan dipentaskan bermula 11 hingga 16 Februari ini di Panggung Sari Istana Budaya. Ia arahan Rosminah Mohd Tahir.

Ia gabungan dua naskhah cerita yang digabungkan. Naskhah Nyonya ditulis oleh penulis Indonesia iaitu Wisran Hadi, manakala Episod YB adalah karya baru yang ditulis oleh Rosminah sendiri.

Kali pertama Sherry membawakan watak Nyonya menerusi pementasan Mak Dara Nyonya berganding bersama Zaifri Husin, Misha Omar, Sarimah Ibrahim, Fara Fauzana dan Norzizi Zulkifli. Ketika itu dipentaskan di MaTic, KL.

Ikuti luahan Sherry yang ditemui BH Online pada malam Khamis lalu ketika sesi pratonton kepada media diadakan di Lambang Sari, Istana Budaya.

"Hanya satu saja kebimbangan saya ialah soal stamina dan tenaga yang perlu dijaga serta dikawal rapi. Almaklumlah saiz badan saya bagaimana pula. Kalau tak cakap semput, itu tipulah. Tetapi insya-Allah saya akan cuba untuk menjalankan amanah watak ini dengan sebaik mungkin.


Sherry Alhadad (tengah), Shahrul Mizad Ashari dan Dina Nadzir pada pementasan Diari Wanita... Episod YB & Nyonya di Istana Budaya. - Foto Aziah Azmee


Sherry Alhadad (tengah) dan Shahrul Mizad Ashari pada pra tonton pementasan Diari Wanita... Episod YB & Nyonya di Istana Budaya. - Foto Aziah Azmee

"Kali pertama saya pegang watak ini, berat badan saya tidak seperti sekarang. Watak ini juga memerlukan saya memakai korset badan. Ada kejanggalan dan kekok juga tetapi apabila semua sudah bersatu di atas pentas, 'roh' watak itu terus berjalan seperti tiada masalah," katanya bersemangat mengenai watak Nyonya yang menjadi nadi pementasan teater ini.

Menurut Sherry asalnya beliau teragak-agak untuk menerima tawaran ini termasuk mempertimbangkan hal stamina dan tenaga yang terus berlegar-legar di fikirannya ketika itu. Bagaimanapun atas paksi mencabar diri, Sherry menerimanya.

"Tambahan pula sudah ramai pelakon hebat yang memegang watak Nyonya ini seperti Juhara Ayob, Tania Zainal dan Mardiana Alwi. Ia peluang terbaik untuk saya terus menguji diri sebagai pelakon.

"Watak Nyonya berbeza sekali dengan diri saya kerana saya ini agak kasar dan sempoi. Untuk watak Nyonya saya perlu berdialog dalam bahasa Indonesia. Nyonya ada santunnya dan selain itu disuntik elemen komedi untuk menceriakan suasana

"Cerita ini ada 'double meaning' dan biarpun sudah pernah melakonkan watak ini, saya cuba untuk tidak melakukan pengulangan. Bagi saya setiap kali pementasan, pasti ada benda baru yang cuba diserlahkan," katanya yang pernah berlakon teater Ibu Zain, Asrama-Ra dan Jam Dinding Berdetak

Selain Sherry, teater ini turut dibintangi Amy Mastura, Misha Omar, Nad Zainal, Juharo Ayob, Dina Nadzir dan Shahrul Mizad Ashari. Teater ini turut mendapat kerjasama Istana Budaya dan Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat

Harga tiket dijual bermula dari RM35, RM55, RM85, RM105 dan RM155. Layari www.AirAsiaRedtix.com atau hubungi 03-61866592. Teater ini akan dipentaskan pada sebelah malam jam 8.30 dan petang jam 3 di Panggung Sari Istana Budaya.

Berita Harian X