Ahad, 26 Julai 2020 | 2:08pm
Sapardi Djoko Damono.
Sapardi Djoko Damono.

Sapardi Djoko Damono dan kesalingan sastera dua negara

Khabar yang merenggut masuk pada pagi minggu, Sapardi Djoko Damono berpulang pada 19 Julai lalu. Saya seperti yang lain, menerimanya sebagai warta seribu duka.

Pertama kali pada 1997, saya mengikuti kuliahnya di Kuala Lumpur, kemudiannya di Jakarta. Selama itu saya diasuhnya, walau dari jauh. Mungkin tidak terlalu lama menjadi muridnya, tapi saya merasakan sangat panjang masa dia menjadi tempat saya bercakap tentang bunga, hujan atau unggas yang melayah rendah di taman rumah atau tiba tiba takdir yang singgah, begitu sukar untuk saya baca dengan ikhlas.

Biasanya akan ada baris puisinya yang mengamankan jiwa saya semula. Al-Fatihah buat sarjana sasterawan besar Indonesia, Sapardi Djoko Damono (1940-2020).

Sapardi Djoko Damono.
Sapardi Djoko Damono.

Memegang buku terkininya yang sempat saya titip pesan ialah Masihkah Ingatkah Kau Jalan Pulang terbitan tahun ini. Sebuah buku kecil yang besar dampaknya, ditulis bersama sama penulis cilik, Rintik Sedu.

Keterbukaan Sapardi meraikan penulis muda, memberikan keuntungan besar di pihak mana sekalipun terutama apabila anak-anak muda turut menekuni karya sastera.

Ia jarang sekali dapat dilihat hatta di Malaysia apabila ribuan naskhah harus ditandatangani untuk sesi autograf dan sesi bergambar dengan pembaca generasi muda Sapardi. Mereka bersedia beratur panjang untuk itu. Mereka sedia bersila di lantai untuk mendengar kata-kata Sang Sasterawan pikun yang memukau minat terhadap kesusasteraan.

Sebut apa saja karyanya akan selesai dibaca mereka, khasnya menerusi trilogi Hujan Bulan Juni. Ia mahakaryanya dengan sifat lintas rentas dari puisi ke muzik, ke komik, ke novel dan ke filem.

Begitu juga kesan intertekstual puisi ke novel dalam dua karya daripada trilogi berkenaan, iaitu Pingkan Melipat Jarak dan Yang Fana Adalah Waktu. Kita menemui judul novel itu dari puisi langkanya.

Luar biasa untuk sasterawan sarjana ini apabila beliau tekal menulis sehingga usia 80, walau berselang masa saya menerima khabar keuzurannya dari rumah sakit. Novel Segi tiga yang belum sempat saya dapatkan, terbitan karya terakhir Mac lalu.

Seperti selalu saya sering disergah dengan makluman kulit buku karya terbarunya. Sepertinya ilham Sapardi tidak henti henti mengalir dan dia menulis terus.

Antara karya Sapardi Djoko Damono.
Antara karya Sapardi Djoko Damono.

Saya pernah mencatat semangat Nusantara Sapardi lewat puisi Kemerdekaaan Itu yang saya tanggap bahawa penyair ini berbahagi nada kemerdekaan bersama dan dengannya kita saling belajar. Bagaimana Sapardi mengambil beberapa figura yang beraneka dari lantai masyarakat dan memaknakan mereka sebagai 'kemerdekaan.'

Begitu juga menekuni Kuliah Sastera Bandingan pertama (1997) disampaikan Sapardi, memperkenalkan sastera Melayu dengan sastera Indonesia dalam konteks hibridanya.

Kumpulan puisi Sihir Hujan oleh Sapardi, menyertai dan memenangi Anugerah Puisi Putra II (1983) anjuran Gabungan Persatuan Penulis Nasional Malaysia (GAPENA), Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) dan Bank Bumiputera.

Ungkapan dalam 51 puisi berkenaan diangkat panel sebagai bersih dan asli, memperkaya bahasa Nusantara Melayu-Indonesia.

Ia memberikan refleksi akan kesaksamaan penyairnya terhadap rasa dan fikir manusia Melayu. Sapardi hadir dalam kesusasteraan Melayu antara yang terkini dalam Festival Persuratan Nusantara di Shah Alam pada 2017.

Saat diundang di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur pada 2018, antara percakapannya juga mengenai sastera Indonesia termasuk karyanya yang diterima baik di Malaysia.

Begitu Sapardi di Georgetown Literature Festival pada 2019, berbicara mengenai perterjemahan dan tantangannya dalam konteks lokal dan dunia. Antara selitan itu saya bersyukur Sapardi turut sempat menulis kata pengantar untuk kumpulan cerpen terbaru saya.

Begitu saya melihat Sapardi Djoko Damono yang meninggalkan kita dengan sejumlah puisi, cerita pendek dan novelnya. Ternyata saya masih belum mahu berhenti membaca tukangan seninya. Seperti selalu sambil memandu pulang dari kampus, saya senang ditemani musikalisasi puisi-puisinya seperti Sebuah Taman di Sore Hari atau Kuhentikan Hujan yang sengaja saya simpan dalam ingatan, sampai bila-bila.

Berita Harian X